Labu patch dibuka di Gilcrease Orchard di Las Vegas

Mark Ruben, direktur Gilcrease Orchard, berbicara kepada theJournal di ladang labu di ...Mark Ruben, direktur Gilcrease Orchard, di kebun labu di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Mark Ruben, direktur Gilcrease Orchard, menunjukkan tanaman kacang hijau kebun di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Mark Ruben, direktur Gilcrease Orchard, berjalan melewati ladang labu di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Ladang labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Para tamu berlari melalui labirin jerami di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Dominic Teng, 4, berlari melewati labirin jerami di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Keluarga menyaksikan kura-kura gurun di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Gennive Banda dan suaminya, Jerry Reyes, menyaksikan putri mereka, Emma Reyes, 4, menarik sebuah apel dari pohon di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Gennive Banda dan suaminya, Jerry Reyes, berjalan bersama putri mereka, Emma Reyes, 4, untuk mencari apel di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Christine Garcia membantu putrinya, Natalie Garcia, 4, memetik mentimun di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Christine Garcia memegang mentimun di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Lina Vasquez, kiri, mencari mentimun bersama temannya Christine Garcia dan putrinya, Natalie Garcia, 4, di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Natalie Garcia, 4, memetik mentimun di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Kamis, 26 September 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Elijah W., 9, membantu saudara perempuannya Emma-lee W., 5, mengambil labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Elijah W., 9, mencari labu bersama saudara perempuannya Emma-lee W., 5, di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Emma-lee W., 5, mengambil labu bersama keluarganya di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Dominic W., 9, dari kiri, berjalan bersama saudara laki-lakinya Dennis W., 7, dan Elijah W., 9, saat mereka membawa labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/ Las VegasJournal) @rookie__rae Dennis W., 7, dari kiri, dan Elijah W., 9, membawa labu di samping saudara mereka Dominic W., 9, di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal ) @rookie__rae Dennis W., 7, dari kiri, saudara-saudaranya Emma-lee W., 5, Elijah W., 9, dan Dominic W., 9, mendorong gerobak labu mereka yang mereka petik di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, Okt 8, 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Elijah W., 9, mengambil labunya dari tong roda saat bersama keluarganya di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Tara W. mengambil foto anak-anaknya Elijah W., 9, dari kiri, Emma-lee W., 5, Dennis W., 7, dan Dominic W., 9, di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 10 Oktober. 8, 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Dennis W., 7, dari kiri, berlari bersama saudara-saudaranya Emma-lee W., 5, dan Dominic W., 9, melalui kebun labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston /Las VegasJournal) @rookie__rae Dennis W., 7, mengambil labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Melissa Swasey, tengah, mencari labu bersama putrinya, Ella Swasey, 9, kiri, dan putranya, Luke Swasey, 11, kanan, di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Luke Swasey, 11, memetik labu bersama saudara perempuannya, Ella Swasey, 9, di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae Melissa Swasey, kiri, melihat putranya, Luke Swasey, 11, dan putrinya, Ella Swasey, 9, memetik labu di Gilcrease Orchard di Las Vegas, Selasa, 8 Oktober 2019. (Rachel Aston/Las VegasJournal) @rookie__rae

Tanda di dekat konter kasir Gilcrease Orchard mengiklankan bunga labu, masing-masing 25 sen. Tapi sementara ada pajangan apel dingin dan sari buah pir dan kantong jagung ketel di dekatnya, tidak ada bunga labu yang terlihat. Di mana, tanya seorang pengunjung, mereka?

Di squash, Mona Rivero menyindir hanya dengan sedikit senyum masam. Kami adalah kebun U-pick.



Ribuan orang mengunjungi oasis pertanian seluas 60 hektar ini setiap tahun. Sementara tanaman yang ditanam secara komersial berlimpah di beberapa bagian lembah Las Vegas beberapa dekade yang lalu, hari ini kebun adalah contoh abadi dari apa yang dimaksudkan alam.





Terkadang, kata direktur kebun buah Mark Ruben, hal itu membuat pengunjung sedikit bingung. Pada akhir September, dia mengalami kesulitan untuk mencegah orang memetik apel Pink Lady. Mereka tidak akan matang sampai pertengahan Oktober, dan apel tidak matang dari pohon.



Ketika mereka pergi ke toko kelontong, semua yang mereka lihat sudah siap, kata Ruben. Mereka datang ke sini, mereka melihatnya dan mereka pikir itu sudah siap.

Brittany Thompson dan putrinya yang berusia 8 tahun, Raelynn, berada di sana pada suatu pagi baru-baru ini dengan sekelompok 12 orang dari gereja mereka.

Ini adalah tempat pendidikan yang baik untuk memahami bagaimana alam bekerja, kata Thompson. Pelajaran tidak hilang pada Raelynn, yang baru saja melihat pohon apel pertamanya berbuah. Dia juga mendengarkan dengan penuh perhatian sementara seorang pekerja, dengan bantuan sarang dua sisi yang tertutup kaca, menjelaskan The Life and Times of Bumblebees dan peran penting yang mereka mainkan dalam pertanian.

Seharusnya aku membawa buku catatan, kata Raelynn.

Di dekatnya, sekelompok sekitar 150 orang tua dan anak-anak dalam kunjungan lapangan dari Akademi Shenker di Summerlin sedang bersiap untuk mengatasi labirin jerami, pelepasan selamat datang pada hari yang dimulai dengan presentasi di amfiteater kebun tentang lebah, dipimpin oleh Julie Baird. Setelah program, mereka naik kereta untuk tur kebun, diikuti dengan kesempatan untuk bermain di labirin jerami, melihat ayam dan kura-kura gurun dan mengunjungi petak labu yang disediakan khusus untuk mereka.

Saya pikir terlalu banyak anak menghabiskan terlalu banyak waktu di depan TV, kata Baird. Baik bagi mereka untuk keluar dan melihat bagaimana persediaan makanan kita bekerja.

Dan, kadang-kadang, bau. Joey Guttman, 4 1/2, mengernyitkan hidungnya saat dia menginjak sepetak tanah yang mencurigakan dan bertanya kepada ibunya, Samantha: Bau apa itu?

Kami di pertanian, jawabnya.

Gilcrease awalnya adalah perhatian - dan berkembang -, sebuah pertanian yang dikerjakan oleh keluarga dengan nama yang sama dimulai pada tahun 1920-an. Dalam sebuah wawancara tahun 2002, Ted Gilcrease, yang meninggal pada tahun berikutnya, mengatakan orang tuanya, Leonard dan Elda, bersama dengan Ted dan saudaranya, Bill, datang ke Las Vegas pada tahun 1920. Meskipun mereka memiliki 960 hektar, kelangkaan pasokan air berarti mereka hanya mampu bertani sekitar 60 orang. Dan karena kota kecil berpenduduk kurang dari 5.000 orang tidak dapat mendukung operasi buah-dan-sayuran, mereka bercabang menjadi alfalfa dan biji-bijian.

Dengan awal Depresi Hebat, Leonard ingin kembali ke California, tetapi Elda memilih untuk tetap tinggal karena tanah berarti keamanan. Ted Gilcrease menemukan dirinya menjalankan seluruh operasi pada usia 16. Pengembangan sumber daya air akhirnya memungkinkan mereka untuk bekerja 1.500 hektar, dan pada suatu waktu, kata Ted, ayam petelur mereka memasok setengah dari telur di Las Vegas.

Hidupnya tidak pernah mudah, tetapi Ted Gilcrease tampaknya mewarisi rasa hormat terhadap tanah dari ibunya. Saat dia mendekati akhir hidupnya, dia ingin melihat properti yang jauh lebih sedikit bertahan hidup selamanya. Menurut situs web kebun, ia menugaskan Dewan Pembina untuk pertama, melestarikan Kebun, kedua, mempercantiknya, dan ketiga, menyediakan kegiatan pendidikan dan rekreasi bagi masyarakat.

Ini dioperasikan hari ini oleh yayasan nirlaba, tetapi organisasi nirlaba masih perlu bertahan secara finansial, dan di situlah Ruben masuk. Dalam 10 tahun dia berada di sana, dia sangat memperluas penawaran kebun. Situs web memberi tahu pengunjung apa yang tersedia, dan aplikasi gratis membantu mereka menemukannya begitu mereka berada di sana.

Ketika saya datang ke sini, mereka memiliki zucchini dan aprikot, kata Ruben. Saya tidak akan datang ke sini untuk dua hal, tetapi saya akan keluar untuk tujuh hal.

Ruben tahu banyak tentang bercocok tanam di iklim yang keras dan telah memperkenalkan varietas yang lebih cepat matang untuk mengalahkan panasnya musim panas. Saat ini, Gilcrease memproduksi cider —15.000 galon tahun ini, semuanya dari pohon-pohon di kebun buah-buahan — yang membuatnya sedikit terkenal (dan digunakan oleh Vegas Valley Winery untuk memproduksi sari buah kerasnya), seperti juga donat sari apel yang tersedia musiman .

Tanaman paling populer? Labu, dengan kebun yang menjual setengah juta pound per tahun. Permintaan sedemikian rupa sehingga dengan mudah melampaui penawaran.

Ketika saya datang ke sini, labu akan habis pada akhir pekan pertama, kata Ruben.

Solusinya? Banyak dari mereka didatangkan dari Utah, di mana iklimnya sedikit lebih kondusif untuk menumbuhkannya.

Hanya saja, jangan beri tahu anak-anak.

Jika kau pergi

Gilcrease Orchard berada di 7800 N. Tenaya Way, di Farm Road, di bagian utara lembah. Jam bervariasi dengan musim; saat ini kebun buah buka dari jam 7 pagi sampai jam 2 siang. pada hari Selasa, Kamis, Sabtu dan Minggu.

Tanaman juga bervariasi dengan musim, kadang-kadang dalam seminggu. Ketersediaan terbaru termasuk apel Granny Smith, mentimun, butternut squash, spaghetti squash, terong dan ubi jalar. Sari apel dan pir, jagung ketel dan selai kacang juga ditawarkan untuk dijual. Labu adalah 50 sen per pon.

Untuk tanaman yang tersedia dan informasi lebih lanjut, kunjungi thegilcreaseorchard.org .